Back To Top

Full Day School Di Ujicoba 1500 Sekolah

Selamat Datang Di Website Info Guru dan Pendidikan Terbaru
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy mengatakan pihaknya sudah menguji coba implementasi penguatan pendidikan karakter (PPK) atau yang disebut full day school pada 1.500 sekolah dasar dan sekolah menengah pertama di berbagai daerah.
muhajir efendi

"Kita sudah mulaikan dengan pelatihan bagi para guru, kepala sekolah dan komite sekolah pada 1.500 sekolah sebagai percontohan (piloting) implementasi program penguatan pendidikan karakter. Alhamdulillah, sambutan daerah-daerah sangat baik," katanya dalam percakapan khusus dengan Antara di Luwuk, Ibu Kota Kabupaten Banggai, Sulawesi Tengah, Sabtu (5/11).

Ia menjelaskan sekolah-sekolah yang melaksanakan PPK ini mewajibkan guru berada di sekolah minimum delapan jam setiap hari dan kepala sekolah tidak perlu lagi mengajar sehingga fokus untuk mengelola sekolahnya untuk mencapai tujuan-tujuan sekolah tersebut.

Konsekuensinya, adalah pada hari Sabtu, sekolah tersebut diliburkan sehingga anak-anak bisa berkumpul bersama keluarganya selama dua hari libur berturut-turut.

Menurut menteri, di tingkat SD, 70 persen pelajaran adalah menyangkut penguatan karakter dan 30 persennya pelajaran keilmuan yang ditimba di ruang kelas, sedangkan di tingkat SMP 60 persen penguatan karakter dan 40 persen keilmuan.

Soal materi penguatan karakter itu, kata menteri, Kemendikbud sudah menyusun pedoman umum namun implementesi teknisnya diberikan keleluasaan kepada sekolah untuk mengaturnya karena sekolah dirancang untuk mandiri dalam merumuskan program penguatan karakter sesuai potensi lingkungan dengan mengutamakan kearifan, keunggulan dan kecerdasan lokal.

"Masing-masing daerah atau sekolah saya harapkan tampil dengan ciri khas dan keunggulannya bahkan diharapkan tiap sekolah punya branding atau hal menonjol. Mungkin ada yang kuat dalam bidang religiusitas, ada yang menonjol dalam kemahiran membaca Alquran atau unggul dalam hal membentuk jiwa nasionalisme siswa," ujar menteri yang didampingi Sesjen Kemendikbud Didik Suhardi.


Jika bermanfaat Silakan share di FB, Tweet maupun GPlus. Berikan saran, pendapat, kritik ataupun pertanyaan di blog ini lewat komentar Facebook atau Google