Back To Top

Tips Mendampingi Anak Saat Belajar

Selamat Datang Di Website Info Guru dan Pendidikan Terbaru
Belajar. Bagi sebagian besar anak merupakan kegiatan yang membosankan. Anak lebih senang bermain atau mengutak atik gadgetnya. Anak sebisa mungkin menghindari kegiatan belajar ini. Orangtua terkadang kebingungan harus bagaimana agar anak mau secara rutin belajar di rumah. Misalnya mengerjakan PR dari sekolah. Dengan cara lemah lembut bahkan cara keras kadang dilakukan orangtua agar anak mau belajar.

Salah satu cara yang baik agar anak mau belajar adalah mendampingi anak saat belajar. Masalah belajar, bukanlah masalah kemampuan, tetapi masalah persepsi. Pada prinsipnya jauh lebih penting membentuk anak yang senang belajar daripada mendorong anak untuk memiliki prestasi yang tinggi. Anak-anak yang terpaksa belajar walaupun memiliki prestasi yang tinggi, biasanya tidak akan bertahan lama. Sedangkan anak-anak yang senang belajar akan sanggup mengembangkan dirinya sendiri dan sangat mempengaruhi kesuksesan dirinya di masa yang akan datang. Sekarang pertanyaannya adalah bagaimana agar pengalaman belajar bisa menjadi pengalaman yang menyenangkan sehingga anak-anak termotivasi untuk melakukannya.
Tips Mendampingi Anak Saat Belajar
Mendampingi Anak Saat Belajar


Berikut ini, ada beberapa tips agar orangtua bisa mendampingi anak-anaknya dalam belajar:

1.Berikanlah teladan yang baik.
Pertama-tama, anak-anak perlu cermin atau teladan akan perilaku yang mereka bisa tiru. Apabila Anda ingin anak Anda senang belajar, sebaiknya Andapun juga mengembangkan kebiasaan senang belajar. Misalnya Anda memiliki kebiasaan membaca, kebiasaan untuk berdiskusi dan bertanya jawab. Akan sangat sulit meminta anak Anda senang belajar, jika Anda sendiri bukanlah orang yang senang belajar, tapi lebih senang nonton TV. Bahkan bila perlu pada waktu belajar, maka orangtua pun tidak menonton TV.

2. Sikap yang positif dan suportif dari orangtua
Penting bagi orangtua memeriksa diri apakah ia seorang yang positif dan suportif bagi anaknya. Karena kalau Anda adalah orangtua yang seringkali mengeluh, mengkritik dan memarahi anak dalam belajar, maka kemungkinan besar anak Anda akan menangkap pesan bahwa Anda memiliki sikap yang negatif terhadapnya. Akibatnya, anak akan mengembangkan sikap yang negatif juga, baik terhadap Anda maupun materi pelajaran. Fokuskan kata-kata Anda pada hal-hal positif yang berkembang pada diri anak Anda dan bukan sebaliknya. Berikanlah kata-kata penguatan yang positif, pujian bahkan hadiah apabila anak Anda berhasil menunjukkan suatu usaha atau perkembangan yang positif sesegara mungkin, terutama setelah anak menunjukkan perubahan yang positif.

3. Bantulah anak untuk memilih waktu belajar yang tepat.
Jangan meminta anak untuk belajar, kalau kondisinya lagi capek, ngantuk atau marah-marah. Kondisi fisik yang lemah dan emosi yang meninggi akan menyulitkan anak untuk konsentrasi. Begitu juga apabila anak baru pulang sekolah atau sehabis bermain, jangan langsung memintanya untuk belajar. Biasanya perlu waktu bagi anak-anak untuk menyesuaikan tubuhnya, matanya, serta hatinya untuk masuk dalam kondisi belajar. Kondisi setelah mandi atau istirahat/tidur siang bisa merupakan pilihan waktu belajar yang tepat untuk anak. Namun demikian, masing-masing anak akan berbeda satu dengan yang lainnya, oleh karena itu, carilah waktu yang cocok untuk anak anda.
Tips Mendampingi Anak Saat Belajar
Mendampingi Anak Saat Belajar

4. Ciptakanlah suasana belajar yang menyenangkan di rumah.
Berdasarkan hasil penelitian, otak akan bekerja dengan optimal apabila berada dalam kondisi yang nyaman, menyenangkan dan menyegarkan. Oleh karena itu, ciptakanlah kondisi ruangan, tempat belajar yang nyaman untuk belajar. Biasakanlah untuk belajar tidak di tempat tidur, tapi ada tempat tersendiri yang dipersiapkan. Karena tempat tidur sering dipersepsikan oleh tubuh sebagai tempat untuk tidur, akibatnya tidak heran apabila tempat tidur juga jadi tempat belajar maka tubuh akan cepat ngantuk sehingga bukan belajar tapi malah tertidur. Ciptakan meja belajar yang menarik dan nyaman, penerangan yang cukup,  bahkan gunakanlah musik untuk meningkatkan rasa nyaman dalam belajar.

5. Kenalilah gaya belajar Anak.
Kenalilah gaya belajar anak Anda apakah AUDITORI (belajar dengan cara mendengarkan), VISUAL (belajar dengan cara melihat) ATAUKAH KINESTETIK (belajar dengan cara melakukan). Apabila anak Anda belajar dengan cara yang tidak sesuai dengan gaya belajarnya maka akan sulit bagi anak Anda mencerna bahan pelajaran. Jangan paksakan anak Anda belajar di luar dari keunikan gaya belajarnya.

6. Berikanlah jeda waktu dalam belajar
Berikanlah jeda waktu setelah anak Anda belajar selama 20 menit, karena anak-anak biasanya sanggup konsentrasi penuh selama 20 menit daripada terus menerus belajar selama 1 jam tanpa istirahat. Setelah istirahat selama kira-kira 1-2 menit daya konsentrasi anak-anak akan kembali penuh. Kalau dipaksa belajar terus tanpa jeda waktu, anak-anak akan jenuh dan menurun daya konsentrasinya.

7. Bantulah anak untuk mendapatkan rasa berhasil dalam mengerjakan tugas-tugasnya.
Anak-anak perlu merasa berhasil dalam melakukan tugas-tugasnya, karena hanya anak-anak yang merasa berhasillah yang akan terus termotivasi untuk belajar. Kalau kebanyakan yang muncul adalah perasaan tidak bisa, perasaan bodoh (karena mungkin sering dikatakan “bodoh” atau “tidak becus”) maka anak-anak jelas akan cenderung menolak belajar. Lalu bagaimana caranya agar orangtua bisa menolong anak-anaknya memiliki rasa berhasil? Misalnya: pada saat orangtua mendampingi anaknya belajar untuk mengerjakan tugas, mintalah anak untuk mengerjakan soal-soal yang mudah terlebih dahulu. Anak-anak akan lebih termotivasi untuk mengerjakan soal-soal yang berikutnya, karena dia merasa dirinya berhasil mengerjakan tugas. Lalu bagaimana dengan soal-soal yang sulit? Prinsipnya sama, bantu anak memiliki pengalaman berhasil menyelesaikan soal-soal yang sulit. Satu kali, dua kali, tiga kali  dst, apabila telah beberapa kali anak berhasil melakukannya, maka anak akan mempersepsikan bahwa dirinya sanggup menyelesaikan persoalan yang sulit sekalipun.

IPEKA Counceling Center


Jika bermanfaat Silakan share di FB, Tweet maupun GPlus. Berikan saran, pendapat, kritik ataupun pertanyaan di blog ini lewat komentar Facebook atau Google