Back To Top

Ahok: Guru Sekolah Negeri Pura Pura Berakhlak

Selamat Datang Di Website Info Guru dan Pendidikan Terbaru
Pernyataan kontroversial dilontarkan Gubernur DKI Jakarta terkait penilaiannya terhadap guru yang mengajar di sekolah negeri. Ahok menuding guru di sekolah negeri banyak yang pura-pura berakhlak. Banyak guru negeri yang mementingkan materi ketimbang mentransfer ilmu kepada muridnya.

"Sebagian guru sekolah negeri suka pura-pura berakhlak. Ini yang masalah. Bahkan masih ada yang suka mencuri," kata Ahok saat Pelantikan Pengurus Dewan Pimpinan Wilayah Persatuan Guru Madrasah Indonesia  (DPW-PGMI) Provinsi DKI Jakarta 2015-2020 di Senayan, Jakarta Selatan, Rabu (16/12/2015).

Di depan guru-guru madrasah, Ahok menyampaikan kepercayaanmya kepada mereka. Guru madrasah dinilai lebih baik dalam mengajarkan akhlak kepada muridnya.
Ahok: Guru Sekolah Negeri Pura Pura Berakhlak
Mantan Bupati Belitung Timur itu mengatakan, guru negeri mendapatkan gaji yang luar biasa namun kemampuannya masih diragukan. Padahal mereka digaji belasan juta.

"Banyak guru sekolah negeri hatinya bukan seorang guru. Saat dites kemampuannya juga payah tapi kalau urusan gaji (guru) sudah tinggi. Rp 16-18juta per bulan, paling kecil Rp12 juta,” ujarnya.

Berbeda dengan guru madrasah, masih banyak guru madrasah yang belum diperhatikan. "Guru madrasah mengajar pagi lanjut siang sampai malam. Terus bisa mengaji juga," imbuhnya.

Ahok berencana meningkatkan kesejahteraan guru madrasah dengan memberikan Kartu Jakarta Pintar kepada murid madrasah. Guru madrasah bisa mendapatkan uang tambahan dari iuran uang KJP muridnya.

"Makanya saya berpikir mau buat strategi muridnya yang dikasih. Karena tidak bisa kasih langsung ke guru, nanti sekolahnya baru menentukan iuran dari murid," katanya.

sumber metrotvnews.com


Jika bermanfaat Silakan share di FB, Tweet maupun GPlus. Berikan saran, pendapat, kritik ataupun pertanyaan di blog ini lewat komentar Facebook atau Google



1 komentar:

Nice post,...
http://ilmujarkomtkj.blogspot.com