Back To Top

Sia-sia digaji Jutaan, Kalau Masih Gaptek

Selamat Datang Di Website Info Guru dan Pendidikan Terbaru
Kritikan pedas harus diterima guru Indonesia. Pengamat pendidikan Indra Charismiadji mengatakan sia-sia pemerintah menggaji besar guru, jika masih gaptek. Bagaimana pendidikan Indonesia bisa meningkat jika kualitas dan kompetensi pendidiknya masih sangat rendah.

Lembaga-lembaga internasional menempatkan kualitas pendidikan Indonesia rata-rata rangking dua dari bawah," ujar Indra dalam sebuah seminar nasional pendidikan, Selasa (26/4).
Anehnya, kata In‎dra, seluruh guru ramai-ramai meminta kenaikan gaji serta tunjangan dengan alasan memuliakan tenaga pendidik. Sejumlah daerah, malah memberikan tunjangan yang fantastis. Di DKI Jakarta, misalnya, gaji dan tunjangan guru mencapai Rp 18 juta. 

"Guru di DKI dibayarkan Rp 18 juta, angka yang cukup tinggi. Yang jadi pertanyaan, layakkah mereka mendapatkan gaji setinggi itu? Sementara dari data banyak guru DKI yang tidak tahu soal komputer," sergahnya.


Hal ini dipaparkan  Indra Charismiadji saat membeberkan fakta survei oleh 4 lembaga survei Internasional. Organization for Economic and Development (OECD) menempatkan Indonesia di urutan 64 dari 65 negara. The Learning Curve menempatkan Indonesia pada posisi buncit dari 40 negara yang disurvei.
hasil survei‎ TIMS and Pirls menempatkan Indonesia di posisi 40 dari 42 negara. Sedangkan World Education Forum di bawah naungan PBB menempatkan Indonesia di posisi 69 dari 76 negara.

Menurut Indra, kondisi tersebut dipengaruhi berbagai faktor. Salah satunya adalah rendahnya minat baca di Indonesia. United Nation Educational, Scientific and Culturan Organization menyebut hanya satu dari 1000 orang yang memiliki minat baca serius.

Lanjut Indra, bila gurunya gagap teknologi alias gaptek, bagai‎mana bisa mengajarkan siswa generasi abad 21. Itu artinya, pemerintah sia-sia mengeluarkan dana ratusan juta untuk bayar gaji dan tunjangan guru.

"Saya selaku pembayar pajak, jelas tidak rela karena dana yang kita bayarkan diplotkan ‎kepada guru-guru tidak berkualitas. Kalau guru-guru kita berkompetensi tinggi, saya yang akan mencarikan sekolah internasional bagi mereka dan dibayar tinggi," tandasnya. jpnn.com




Jika bermanfaat Silakan share di FB, Tweet maupun GPlus. Berikan saran, pendapat, kritik ataupun pertanyaan di blog ini lewat komentar Facebook atau Google