Back To Top

Guru Honorer ini Ditalak Tiga oleh Suaminya Lalu Diusir

Selamat Datang Di Website Info Guru dan Pendidikan Terbaru
Sebut saja DonJablay  si suami yang tega menceraikan sang istri yang cuma berprofesi sebagai guru honorer sebut saja NonaKarin, 45 tahun, Warga Medokan Ayu, Surabaya  Dia kini harus berjuang kembali dari nol akibat diusir dari rumahnya dengan hanya membawa lima baju, baju yang dipakainya, baju tidur, dan dua baju dinas sebagai guru honorer.

Dunia tidak pernah adil pada perempuan baik. Begitulah kata yang berkali-kali diucapkan Karin. Dengan wajah dan ekspresi yang tidak berdaya, ibu dua anak tersebut hanya bisa bersabar saat menunggu keputusan majelis hakim di Pengadilan Agama Surabaya, Jalan Ketintang Madya, ke­marin (13/7).

”Saya hanya bisa mengembalikannya ke Tuhan. Saya pasrah. Sekarang saya harus berpikir dan menata lagi hidup saya yang sudah hancur lebur," tuturnya dengan nada pelan.

Meski sudah mengalami proses talak yang panjang, Karin belum puas pada putusan majelis hakim PA. Selain alasan talak yang tidak jelas, yakni Donjuan mengaku sudah tidak mencintainya, dia sangat sakit hati pada perubahan sikap Donjuan.
Guru Honorer ini Ditalak
Guru Honorer ini Ditalak
Suaminya yang dinikahi 17 tahun lalu tersebut mak bedunduk alias tiba-­tiba berubah sikap. Di balik diamnya, ternyata Donjuan memindahkan seluruh harta atas namanya. Ya rumah, mobil, dan beberapa tanah di Mojokerto. Semua pakai nama Donjuan. Entah bagaimana seluruh sertifikat itu bisa berubah nama.

Karin baru mengetahui hal tersebut setelah proses perceraian. Di situ baru terkuak bahwa dia tidak mendapatkan harta gono­gini apa pun. Yang membuat dia lebih sakit hati, lewat pengacaranya, Donjuan juga berhasil mendapatkan hak asuh anak. Sebab, memang dua anak kembar mereka memilih hidup dengan Donjuan. Alasannya, rumah yang ditempati adalah hak Donjuan.

”Saya itu salah apa? Anak­anak kok ndak mau ketemu lagi. Padahal, dulu anak­anak tidak bisa jauh dari saya,” jelas guru honorer tersebut. Ironisnya, dia hanya bisa pasrah. Sebab, Donjuan dan dua anaknya telah mengusir dia dengan sangat tragis. ”Semua barang saya disita. Saya hanya boleh membawa lima baju, termasuk baju yang saya pakai ini,” lanjut wanita yang kini indekos di kawasan Wonokromo itu. Menurut Karin, suami dan anaknya merasa bahwa dirinya sudah tidak pantas jadi seorang istri dan ibu. ”Saya tidak pernah selingkuh dan merawat mereka dengan baik,” ujarnya.

Sementara itu, Donjuan tampak tenang dan puas dengan putusan tersebut. ”Istri sudah tidak bisa merawat diri. Saya kan cowok, bisa sesuka hati mencari istri lagi. Toh, dua anak saya juga setuju,” tandas pria yang bekerja di perusahaan baja itu


Jika bermanfaat Silakan share di FB, Tweet maupun GPlus. Berikan saran, pendapat, kritik ataupun pertanyaan di blog ini lewat komentar Facebook atau Google