Back To Top

Guru Demo, Memalukan! Surat Terbuka Seorang Mantan Guru Honorer

Selamat Datang Di Website Info Guru dan Pendidikan Terbaru Ada hal yang unik yang admin temukan di sebuah grup facebook guru. Seorang guru honor yang menuliskan surat terbuka bagi guru honorer yang sedang berdemo di Jakarta. Lewat akun "Dunia Hanya Sementara" Berikut petikannya.


SURAT TERBUKA DARI MANTAN GURU HONOR BUAT PARA GURU HONOR YANG SEDANG DEMO DI ISTANA NEGARA ;
Selamat pagi bapak dan ibu guru honor yg sedang panas2an.
Saya Ali Antoni, pernah seperti kalian juga, menjadi guru honor juga, dan walau hanya mengajar selama SEMBILAN tahun, saya rasa sudah cukup untuk tahu apa itu sekolah dan habit guru2nya.
Sebagai catatan, saya mengajar di tiga SMK terbesar di Jogja. Jam mengajar saya pernah sampai 50jam satu minggu. Dua kali lebih banyak dr guru sertifikasi. Mengajar sejak jam tujuh pagi sampai maghrib pun pernah saya jalani. Dan gaji satu bulan hanya 800ribu. Itu di kota Budaya dan kota pendidikan, padahal.
Jadi tdk usah pamer derita di depan saya. Namun, walau begitu, saya adalah guru Seni Budaya yg pertama kali mendapat sertifikat TOT, sertifikat paling bergengsi, yg guru Seni PNS dan bukan di Jogja waktu itu belum ada yg punya. Saya juga pernah sejajar menang lomba menulis bersama guru SMA De Britto. Pun saya masuk dalam Finalis lomba lukis di Galeri Nasional kala itu.
Ini pamer, pasti. Biar kalian yg berdemo, tdk cuma demo, tapi prestasi kalian apa?
Belum lagi prestasi non akademik, saya menemani anak2 mabok di sekolah, mengobati yg kerasukan pake otak, bukan pake jompa jampi tai kucing, dan membebaskan anak yg ditangkap satpol PP.
Puncaknya, saya melaporkan kasus penyelewengan dana ke Ombudsman, dan terbongkar tiga perkara kejahatan sekolah.
Lalu saya dikeluarkan oleh penguasa sekolah.
Pertanyaan saya, bapak dan ibu pasti kualitasnya lebih baik dr saya sehingga pede banget melakukan demo. Sebab seumur hidup saya, tak pernah demo2 minta diangkat jadi PNS, walau sebareg prestasi sy punya.
Jangankan demo, ikut tes CPNS jadi guru saja, haram saya lakukan. Sebab bagi saya, jd guru honor itu adalah dharma, miskin adalah resikonya. Kalau jd guru PNS sertifikasi itu bukan dharma, itu cuma sekumpulan orang berseragam yg cari uang. Begitupun ketika saya dipecat, saya tdk menggugat. Malah enak, masa bertapa saya sudah usai, saya boleh kembali ke'istana' lagi.
Begitu prinsip saya.
Kalau tak mau miskin ya berhentilah jd guru honor. Apa bapak dan ibu tdk malu mengemis2 pada negara untuk diangkat jadi PNS? Mungkin bapak ibu menganggap itu hak kalian, tapi bagi saya tidak. Sebab kalau bicara hak, itu para kiai, para guru ngaji, yg mengajar banyak orang, lebih berhak diangkat negara. Tapi tdk mereka lakukan.
Bapak dan ibu jelas marah, tak mau disamakan dengan kiai. Sebab bapak dan ibu kuliah. Sudah banyak keluar uang.
Pertanyaan saya, kok sudah kuliah masih tdk cerdas juga? Kan bapak ibu menuntut kesejahteraan. Tinggal keluar saja, cari kesejahteraan di tempat lain.
Kalau mau mengajar, ya mengajar saja. Bahkan saya pernah hanya digaji 85ribu, dan saya pun pernah menawarkan pada kepala sekolah saya, tdk usah gaji saya. Saya cari uang di luar sekolahan, bukan di sini, di sekolah ini.
Maka, saran saya, perbaiki dulu niat, kuatkan mental, pelan2 berbisnislah di luar tembok sekolahan, dan barulah jadi guru honor. Sehingga kalau tak diangkat jd PNS tdk marah2 dan demo. Kalau diangkat ya kebetulan, mau disyukuri juga boleh. Jadi ndak ngarep2 seperti itu.
Memalukan!!!!


Link asli bisa dibuka di sini


Jika bermanfaat Silakan share di FB, Tweet maupun GPlus. Berikan saran, pendapat, kritik ataupun pertanyaan di blog ini lewat komentar Facebook atau Google